Pages

There was an error in this gadget

Thursday, 13 October 2011

Janji ALLAH Untuk Zaman Ini


Janji ALLAH Untuk Zaman Ini

by Lina Nazer on Saturday, 22 January 2011 at 10:50
Daripada Ibnu Umar bahawa Nabi SAW sambil memegang tangan Sayidina Ali baginda bersabda: "Akan keluar dari sulbi ini seorang pemuda yang akan memenuhi bumi ini dengan keadilan. Maka apabila kamu meyakini demikian itu, hendaklah kamu bersama pemuda dari Bani Tamim itu. Sesungguhnya dia datang dari sebelah Timur dan dialah pemegang Panji-Panji Al Mahdi." (Riwayat At Thabrani)


Rasulullah SAW telah bersabda: “Aku tinggalkan padamu dua perkara. Tidak akan sesat selamanya selagi kamu menuruti keduanya. laitu Kitabullah dan Sunnah Rasul-Nya.” (Riwayat Imam Malik dan Anas)
Dalam kedua-dua pusaka warisan itulah kita bertemu dengan Jadual-Jadual ALLAH yang telah di’set’ untuk umat yang datang sesudah wafatnya Nabi akhir zaman. Kerana kasih sayang ALLAH dan Rasul-Nya pada umat Islam, yang untuk mereka tidak ada lagi Nabi dan Rasul, maka diceritakanlah apa-apa yang akan terjadi sama ada yang positif atau negatif. Supaya dengan jadual itu, umat Islam terpandu atau terpimpin untuk menghadapi dan menerima taqdir yang bakal berlaku.

Rasulullah SAW bersabda: “Telah berlaku Zaman Kenabian ke atas kamu, maka ber- lakulah Zaman Kenabian itu sebagaimana yang ALLAH kehendaki. Kemudian ALLAH mengangkat zaman itu. Kemudian berlakulah Zaman Kekhalifahan (Khulata’ ur Rasyidin) yang berjalan seperti Zaman Kenabian. Maka berlakulah zaman itu, sebagaimana yang ALLAH kehendaki. Kemudian ALLAH mengangkatnya lalu berlakulah Zaman Pemerintahan yang menggigit (Zaman Fitnah). Berlakulah zaman itu sepertimana yang ALLAH kehendaki. Kemudian ALLAH mengangkatnya pula. Kemudian berlakulah zaman penindasan dan penzaliman (pemerintahan diktator) dan berlakulah zaman itu sepertimana yang ALLAH kehendaki. Kemudian berlaku pula Zaman Kekhalifahan (Imam Mahdi dan Nabi Isa) yang berjalan di atas cara hidup Zaman Kenabian.” Kemudian baginda diam.(Riwayat Ahmad)
Sekarang ini sesudah 1400 tahun kewafatan Nabi perkara itu sama ada positif ataupun negatif sudah terjadi. Ertinya, kita cukup yakin bahawa selepas ini, mana-mana jadual yang belum berlaku itu, pasti akan terjadi dan berlaku bila tiba masanya. Di sini disenaraikan jadual-jadual yang positif saja yang telah terjadi di sepanjang sejarah. Dengan harapan agar kita semua sangat yakin tentang kebenaran ALLAH dan Rasul-Nya.

1. Rasulullah SAW bersabda: “Sebaik-baik kurun adalah kurunku, kemudian kurun berikutnya dan kemudian kurun sesudahnya.” (Riwayat Al Bukhari)
Baginda menyebut tiga kurun sebagai kurun di mana manusia yang menganut Islam secara majoriti masih baik-baik. Yakni masih soleh dan solehah. Inilah generasi salafussoleh. Memang kita lihat hal ini benar berlaku, yang mana sesudah 300 tahun dari Rasulullah, manusia sudah mula renggang dari iman dan syariat Islam. Kalau ada pun tidak lagi secara majoriti. Bahkan makin jauh dari Zaman Kenabian. Umat Islam makin meninggalkan Islam hinggalah akhirnya terjadi Zaman Fitnah yang membawa kepada berulangnya zaman jahiliah buat kali keduanya.

2. Rasulullah SAW bersabda: Timur dan Barat akan terbuka untuk kamu. (Riwayat Ahmad) Hal ini pun sudah berlaku di tangan Sahabat-Sahabat dan salafussoleh itu. Hasil perjuangan mereka akhirnya 3/4 dunia ini tunduk kepada pemerintahan Islam atau menganut ajaran Islam. Bangsa Arab itu pernah jadi empayar melalui Islam dengan dunia merujuk padanya. Di mana saja di dunia ini ada saja penganut-penganut Islam.

3. Rasulullah SAW bersabda lagi yang maksudnya: “llmu Islam dan kefasihan bahasa Arab akan diwarisi oleh orang Mesir.”
Jadual itu pun sudah benar terjadi, yakni sejak 1000 tahun dulu dengan terbangunnya Universiti Al Azhar. Sejak itu Mesir menjadi pusat ilmu Islam dan orang-orang Mesir cukup fasih dengan bahasa Al Quran dan Hadis dibandingkan dengan bangsa-bangsa Arab yang lain.

4. ALLAH SWT berfirman: Rom dikalahkan oleh Farsi di tanah jajahannya dan mereka (Rom) selepas itu akan mengalahkan Farsi di beberapa tahun kemudian. Sama ada sebelum dan selepas, semuanya da lam urusan (jadual) ALLAH. Ketika (Rom mengalahkan Farsi) orang Mukmin bergembira dengan pertolongan ALLAH itu. (Rum: 2-4)
Waktu wahyu ini turun, Rom dan Farsi adalah dua empayar yang menguasai dunia. Waktu itu masing-masing atas nama kristian dan majusi. Tetapi ALLAH mengkhabarkan kepada orang MUKMIN tentang jadual di mana keduanya akan kalah-mengalahkan, yang akhirnya tinggal Rom berkuasa dengan pertolongan ALLAH jua. Apabila peristiwa itu benar-benar berlaku orang Mukmin ber- gembira kerana tepat Jadual ALLAH itu. Mereka yakin dengan pertolongan Allah itu juga kedua-dua empayar besar itu akan jatuh tersungkur kepada umat Islam. Demikianlah ALLAH mempergilirkan kuasa mengendalikan dunia kepada bangsa-bangsa.

5. Rasulullah SAW bersabda: Konstantinopel akan jatuh ke tangan seorang ketua yang baik lagi beragama, (tenteranya) tidak melampau, tidak mencuri dan (rakyatnya) tidak penipu dan tidak bergaul bebas. (Riwayat Al Imam Abu Al Hasan Ahmad bin Jaafar) Dipetik dari kitab ‘Ukduddurar Fi Akhbar Al Muntazar.
Dalam Hadis yang lain, Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya: Konstantinopel akan jatuh ke tangan seorang ketua yang baik, tentera yang baik dan rakyat yang baik. Para Sahabat dan salafussoleh berlumba-lumba untuk merebut janji ALLAH tentang kejatuhan Konstantinopel itu. Dengan harapan di tangan merekalah berlaku janji itu. Tetapi mereka gagal sehinggalah 600 tahun sesudah kewafatan Rasulullah. Hal itu baru terjadi di tangan Muhammad Al Fateh, keturunan Bani Usman. Yang ekoran dari itulah Turki Usmaniah akhirnya muncul menjadi empayar kepada tiga benua dengan dua puluh sembilan buah negara di bawah takluknya. Hingga hari ini, kalau kita ke Turki, kita masih dapat saksikan kesan-kesan kegemilangan dan kegagahan Islam yang ditinggalkan itu.

6. Rasulullah SAW bersabda: ALLAH mengutuskan pada umat ini disetiap awal 100 tahun, orang yang akan memperbaharui urusan agama-Nya (mujaddid).Hal ini pun kelihatan telah menepati jadual-Nya. Sudah tercatat kemas dalam sejarah nama para mujaddid yang lahir setiap awal kurun. Bermula dengan Sayidina Umar Abdul Aziz, Imam Syafi’i, Imam Abu Hassan Al Ashaari, Imam Al Ghazali, Imam Sayuti dan lain-lain lagi. Semuanya sudah 14 orang. Dan kini, dunia sedang menanti mujaddid ke-15. Dan kita bertuah sedang berada di awal kurun itu.

7. Rasulullah SAW juga bersabda: Akan sentiasa ada satu thoifah daripada umatku yang dapat menzahirkan kebenaran dan mereka tidak dapat dirosakkan oleh orang yang menentangnya.
Perihal janji ini, sejarah telah pun menceritakan pada kita bahawa bermula dari awal kurun hinggalah pertengahan dan ke hujungnya, setiap generasi mempunyai thoifah-thoifah Islam dengan ciri-ciri khususnya seperti tersebut dalam Hadis di atas mengamalkan Islam dalam hidup mereka dan bila musuhnya cuba merosakkan, ternyata thoifah itu (syariatnya) tidak rosak bahkan terus berkembang.

Hal begini nampaknya hanya terjadi kepada thoifah para mujaddid serta thoifah syeikh-syeikh tareqat di zaman gemilangnya. Selain mereka, organisasi-organisasi Islam yang berbau politik atau harakah-harakah Islam ala sekular dan persatuan-persatuan ulama rasmi kerajaan nampaknya tidak mampu memiliki ciri-ciri istimewa itu. Mereka gagal membawa pengikut-pengikutnya menegakkan syariat Islam secara syumul dalam jemaahnya. Dan mereka mudah saja tertipu oleh musuh-musuh perjuangannya. Niat baik mereka tidak tercapai kerana laluan yang ditempuh tidak menuju ke matlamatnya.

Para pembaca yang dihormati sekalian,
Cukuplah rasanya dengan menurunkan tujuh perkara dari janji-janji ALLAH dan Rasul yang telah pun berlaku itu bahawa Jadual ALLAH pasti akan berlaku menurut janji-janji-Nya. Ada yang sudah terjadi, ada yang sedang terjadi dan ada yang belum berlaku, tetapi ia pasti akan terjadi. Yang mana untuk kita umat Islam di kurun ini pun ada jadual-jadual khusus pula.

Kita dilahirkan di satu zaman yang aqidah, ibadah, akhlak, ilmu, didikan, sosial, ekonomi, politik dan seluruh aspek hidup umat Islam sudah dirosakkan oleh Yahudi, nasrani, komunis, kapitalis, nasionalis, sosialis dan lain-lain isme lagi. Juga dirosakkan oleh nafsu dan syaitan serta tipuan dunia. Inilah sifat zaman jahiliah. Sebab itu kita amat perlukan seorang rasul sepertimana umat di zaman jahiliah dulu itu mendapatkannya. Tetapi nabi dan rasul sudah tidak ada lagi. Maka ALLAH yang amat sangat penyayang dan lemah lembut itu menyimpan untuk kita, sesuatu yang mirip dengan apa yang berlaku di Zaman Kenabian itu. Yakni satu jadual yang lengkap perihal akan berlakunya kebangkitan Islam kali kedua untuk zaman jahiliah kedua ini.

Jadual itu sebenarnya sudah lama ditunggu oleh dunia Islam. Yang mana setiap zaman umat Islam mengharapkan agar ianya berlaku di tangan mereka. Tetapi ternyata bahawa jadual itu ALLAH simpan untuk kita. la tidak berlaku sebelum ini tapi ternyata sedang berlaku sekarang ini. Atau kalaupun belum pasti ia berlaku di kurun ini, apa salahnya kita berlumba-lumba dan berdoa agar ia terjadi di zaman kita dan melalui tangan kita. Sebab kita pun rindu sekali untuk melihat bagaimana rupanya Jadual-Jadual ALLAH yang memaparkan kegemilangan Islam yang sangat indah itu.

Kita sudah jemu sekali hidup dalam dunia sekularis ini. Kalau para Sahabat pun iri hati dan ingin menikmati jadual agung yang dijanjikan untuk umat akhir zaman ini, mengapa tidak kita? Dan kalau Sahabat Abu Ayub Al Ansari yang sudah tua itu pun ber- semangat muda di 1400 tahun dahulu, untuk merebut Kota Konstantinopel dari tangan kristian sebagaimana yang dijanjikan oleh Rasulullah, merebut untuk menjadi ketua yang baik kepada tentera yang baik seperti yang disabdakan, mengapa ada lagi di kalangan umat Islam mereka yang asyik berprasangka terhadap janji-janji ALLAH untuk akhir zaman ini?
Sepatutnya kita berjuang dan berlumba-lumba untuk menjayakan Jadual-Jadual ALLAH yang sangat istimewa ini, demi mendapatkan pahala-pahala besar di dalamnya. Antara janji-janji dalam Jadual ALLAH untuk zaman ini seperti berikut:

1. Rasulullah SAW bersabda: ALLAH mengutus pada umat ini di setiap awal 100 tahun orang yang akan memperbaharui urusan agama-Nya (mu- jaddid).

2. Rasulullah bersabda: Dari Abdullah bin Mas’ud dia berkata; Ketika kami berada di sisi Rasulullah SAW tiba-tiba datang sekumpulan anak- anak muda dari kalangan Bani Hasyim. Apabila terpandang akan mereka, maka kedua mata Rasulullah SAW berlinang airmata dan wajah baginda berubah. Aku pun bertanya, “Mengapakah kami melihat pada wajahmu sesuatu yang kami tidak sukai?” Baginda menjawab, “Kami ahlul bait telah ALLAH SWT pilih untuk kami Akhirat lebih dari dunia. Kaum kerabatku akan menerima bencana dan penyingkiran selepasku kelak sehinggalah datang suatu kaum dari sebelah Timur dengan membawa bersama-sama mereka panji-panji berwarna hitam. Mereka meminta kebaikan tetapi tidak diberikannya. Maka mereka pun berjuang dan beroleh kejayaan lalu diberikanlah apa yang mereka minta itu tetapi mereka tidak menerima sehinggalah mereka menyerahkannya kepada seorang lelaki dari kaum kerabatku yang memenuhi bumi dengan keadilan sebagaimana ia dipenuhi dengan kedurjanaan. Siapa di antara kamu yang sempat menemuinya, maka datangilah mereka, walaupun merangkak di atas salji. Sesungguhnya dia adalah Al Mahdi.(Riwayat Ibnu Majah)

3. Rasulullah bersabda: Daripada Al Hassan, bahawasanya Nabi menyebut akan bala yang akan menimpa keluarganya hinggalah ALLAH mengutus Panji-Panji Hitam dari Timur, siapa yang menolongnya ALLAH akan menolongnya dan siapa menghinanya ALLAH akan menghinanya, hinggalah mereka itu men- datangi seorang lelaki yang namanya seperti nama aku. Mereka pun melantiknya memimpin mereka, maka ALLAH pun membantu dan menolongnya.(Riwayat Nuaim bin Hammad)

4. Rasulullah SAW bersabda: Dari Tsauban r.a. dia berkata, telah bersabda Rasulullah SAW, akan datang Panji-Panji Hitam (kekuasaan) dari sebelah Timur, seolah-olah hati mereka (pendukung-pendukung) kepingan-kepingan besi (jiwa berani). Barang siapa mendĕngar tentang mereka, hendaklah datang kepada mereka dan berbai’ahlah kepada mereka sekalipun merangkak di atas salji.(Dikeluarkan oleh Al Hafiz Abu Naim)

5. Hadis lain: Dari Ali r.a. dia berkata, Rasulullah SAW bersabda: “Akan keluar seorang lelaki dari seberang sungai yang dikatakan (tidak diketahui nama sebenar) Al Harith bin Harrath, yang di hadapannya seorang lelaki yang dikatakan Mansur (yang dibantu), dia yang memudahkan urusan atau membela keluarga SAW sepertimana Quraisy yang telah membela Rasulullah SAW. Wajib setiap orang Mukmin menolongnya atau baginda bersabda, “wajib orang Mukmin menerima- nya.” (Riwayat Imam Abu Daud dan Al Hafiz Abu Abdul Rahman An Nasa’i, Al Hafiz Abu Bakar Al Baihaqi dan As Syeikh Abu Muhamad Al Hussain) [Di petik dari kitab Uqduddurar fi Akhbaril Muntazar]
Dalam kitab Al Ihtijaj bil-Asar ala man ankara Al Mahdi Al Muntazar karangan Hamud bin Abdulullah At Tuwaijiiri, ada menyebut Al Harith Harrath itu bukan Al Mahdi tetapi ia adalah pembantunya. Al Harith adalah namanya dan Harrath adalah gelarannya yang bererti petani yang berjaya. la bukanlah nama bagi bapanya. Keterangan ini sebagai membetulkan Hadis yang dipegang oleh As Syeikh Abdullah bin Zaid bin Mahmud, yang ia mengatakan Al Harith bin Harran. Manakala ada ulama lain mengatakan Al Harrith itu namanya sedangkan Harrath adalah bapanya. Di antara ketiga-tiga itu, yang pertamalah yang muktamad.
Begitu adanya, tentang masyhurnya Hadis tersebut yang selama ini sengaja ALLAH sembunyikan dari kita. Barangkali juga untuk menipu musuh-musuh-Nya.

6. Dalam Hadis lain: Daripada Ibnu Umar bahawa Nabi SAW sambil memegang tangan Sayidina Ali baginda bersabda: “Akan keluar dari sulbi ini seorang pemuda yang akan memenuhi bumi ini dengan keadilan. Maka apabila kamu meyakini demikian itu, hendaklah kamu bersama pemuda dari Bani Tamim itu. Sesungguhnya dia datang dari sebelah Timur dan dialah pemegang Panji-Panji Al Mahdi.” (Riwayat At Thabrani)

7. Hadis yang keluarkan oleh Al Hafiz Abu Nuaim: Daripada Tsauban r.a., dia telah berkata, telah bersabda Rasulullah SAW, “Apabila kamu lihat Panji-Panji Hitam telah diterima di sebelah Wilayah Khurasan, maka datangilah ia sekalipun merangkak di atas salji. Kerana sesungguhnya padanya ada Khalifah ALLAH iaitu Al Mahdi.

8. Rasulullah SAW bersabda: Terdapat dalam riwayat lain: “Sesungguhnya ketika zahir Al Mahdi, menyerulah malaikat dari atas kepalanya, “Inilah Al Mahdi sebagai khalifah ALLAH maka kamu ikutilah dia”. Seluruh manusia tunduk dan patuh kepadanya dan mengecapi kasih sayangnya. Sesungguhnya Al Mahdi itu menguasai Timur dan Barat. Dan adapun yang membuat bai’ah kepadanya di antara Rukun dan Maqam, yang pertama sebanyak bilangan ahli Badar. Kemudian Abdal dari Syam mendatanginya, diikuti oleh Nujaba’ dari Mesir dan Asoib dari Timur. Setelah itu ALLAH mengutuskan kepadanya tentera dari Khurasan dengan bendera-bendera hitam dan mereka menghala ke Syam. Dan ALLAH menghantar kepadanya dengan 3000 malaikat dan ahli (Ashabul) Kahfi adalah di antara pembantu-pembantunya.”

Hadis dari Zarr:Daripada Abdullah, Nabi SAW bersabda: “Jika umur dunia tinggal sehari sahaja nescaya ALLAH SWT memanjangkan hari itu sehingga bangkit padanya seorang lelaki dari ke- turunanku atau dari kaum keluargaku, yang namanya menyerupai namaku, dan nama bapanya menyerupai nama bapaku, ia akan memenuhi bumi dengan keadilan dan saksama sebagaimana (sebelumnya) bumi dipenuhi kezaliman dan kekejaman”.
(Riwayat Abu Daud dan Termizi)

10. Janji Allah untuk bangsa Arab: Daripada Zarr yang diambil dari Abdulllah mengenai sabda Nabi SAW: “Tidak hilang atau tidak tamat umur dunia sehinggalah bangsa Arab dikuasai oleh seorang lelaki dari ahli keluargaku, namanya menyamai namaku.” (Riwayat Abu Daud)

11. Janji untuk kemakmuran dunia: Daripada Abi Said bahawa Rasulullah SAW pernah berkata: Tidak tamat umur dunia sehinggalah bumi ini dikuasai oleh seorang lelaki dari keluargaku, dia memenuhi bumi ini dengan keadilan sebagaimana dipenuhi sebelumnya dengan kedurjanaan, dia memerintah selama tujuh tahun. (Riwayat Abu Naim)
Itulah dia Jadual ALLAH untuk kita umat Islam di akhir zaman ini. Kerana demikianlah kasih sayang yang ALLAH limpahkan pada kita hamba-Nya yang telah terbiar dalam dosa dan kejahilan sekian lamanya. Secara ringkas saya akan cuba mentafsirkan Hadis-Hadis itu setakat ilmu yang ALLAH rezekikan.
Kita sedang berada di awal kurun yakni awal kurun ke-15. Yang di waktu inilah di kurun-kurun yang sebelum ini lahirnya seorang mujaddid. Maka pasti lahir pula mujaddid untuk kurun ini di sekitar beberapa tahun lagi. Dan saya berpendapat bahawa mujaddid kurun ini adalah mujaddid yang istimewa. la adalah saiyidul mujaddidin, penutup mujaddid yang akan menyempurnakan kebangkitan Islam sedunia.Kita sedang berada di awal kurun yakni awal kurun ke-15. Yang di waktu inilah di kurun-kurun yang sebelum ini lahirnya seorang mujaddid. Maka pasti lahir pula mujaddid untuk kurun ini disekitar beberapa tahun lagi. Dan saya berpendapat bahawa mujaddid kurun ini adalah mujaddid yang istimewa. la adalah saiyidul mujaddidin, penutup mujaddid yang akan menyempurnakan kebangkitan Islam sedunia.

Ada beberapa sebab:

1. Mujaddid kurun pertama adalah bertaraf khalifah. Tentu mujaddid penutup juga sepatutnya begitu. Bahkan lebih agung lagi sepertilah di kalangan rasul itu. Rasul penutuplah yang paling istimewa.

2. Mujaddid kurun ke-5 ialah Imam Al Ghazali. Angka lima menjanjikan seorang mujaddid yang kehebatan dan kemasyhurannya mengatasi mujaddid-mujaddid di kurun lain. Maka mujaddid kurun ke-15 ini tentunya lebih istimewa.

3. Imam Sayuti, mujaddid kurun ke-9, meramalkan dalam kitabnya bahawa Imam Mahdi itu akan zahir atau keluar pada tahun 1407. Yakni di sekitar awal kurun ke-15.

4. Keadaan dunia sekarang ini yang wataknya mirip sekali dengan watak dunia sebelum lahirnya Rasulullah. Ini menandakan bahawa mujaddid terakhir ini adalah pemimpin besar yang akan mengulangi kerja-kerja kerasulan. Maksud saya, di waktu seluruh dunia sedang terjadi kekosongan dan krisis kepimpinan. Hingga kerana itu tugas-tugas kepimpinan terabai sama sekali, menjadikan umat manusia terbiar dan rosak binasa. Waktu itulah ALLAH lantik Rasulullah memimpin umat. Dan saya yakin waktu inilah masa yang tepat untuk lahirnya mujaddid akhir, yang akan memimpin umat sedunia kepada Islam.

5. Kebangkitan Islam yang sedang melanda dunia kini, keruntuh- an komunis dan goncangnya kapitalis Amerika adalah hujah kuat untuk mengatakan pemimpin yang bakal lahir ini adalah pemimpin Islam bertaraf ummah.

6. Kejadian-kejadian ajaib di langit dan di bumi cukup banyak memberitahu kita bahawa ada sesuatu yang besar akan berlaku. Ingat kembali di zaman akan ditabalnya Nabi, macam-macam perkara luar biasa berlaku. Tiang-tiang istana Rom berjatuhan, api majusi padam setelah 1000 tahun tidak pernah padam. Bulan ter- belah dua di tangan pemimpin agung Islam Muhammad bin Abdullah SAW.

7. Dihebohkan orang tentang Imam Mahdi juga pertanda bahawa dia bakal tiba. Sepertilah sebelum ketibaan Nabi Muhammad sudah dihebohkan tentang peribadinya sama ada secara positif atau negatif. Bahkan yang mengisytiharkan Nabi Muhammad akan lahir itu ialah orang-orang Yahudi sendiri.

8. Terjadinya bangsa Timur membangunkan Islam dan membawanya ke seluruh dunia adalah tanda-tanda kebenaran Hadis itu sedang berlaku. Sedangkan di waktu ini ulama-ulama Arab sudah tidak pandai melilit serban tapi umat Islam di Timur (Malaysia, Indonesia, Singapura) sedang gigih memperjuangkannya.


9. Seorang pendeta Yahudi dari Israel baru-baru ini berkata kepada sekumpulan pendakwah Tabligh dalam dialog berikut:
“Siapa dari kamu datang dari Timur?”
Mereka menjawab, “Kami dari Singapura.”
Kata pendita, “Saya maksudkan Malaysia.”
Tanya pendakwah Tabligh: “Mengapa Malaysia dikatakan Timur?”
Jawab pendeta, “Kerana di sanalah bakal munculnya orang yang akan menyerahkan Panji-Panji Hitam kepada Imam Mahdi.”

10. Di zaman ini tabir besi di Khurasan terbuka tanpa diduga-duga. Dan seelok dibuka, berbondong-bondong pendakwah dari masuk ke sana. Kejadian ini benar-benar mentafsirkan Hadis. Kerana Panji-Panji Hitam yang datang dari Timur itulah yang akan datang pula ke Khurasan. Hal ini adalah misteri yang menjadi tanda tanya umat Islam sekian lama. Tetapi kini kian menjadi kenyataan.

Orang-orang Yahudi sangat alim tentang Hadis akhir zaman. Mereka tahu bahawa kata-kata Rasul itu pasti terjadi. Tapi kerana mereka sangat benci dengan agama Islam, maka mereka sangat berusaha untuk menggagalkannya. Namun kini mereka sudah dapat mengesan bahawa janji-janji ALLAH itu sedang berlaku. Dan mereka sendiri seperti tertipu dan terlewat dalam mengejar kebangkitan ini.
Kalau begitu kita orang Islam kenalah meneliti hal ini baik-baik. Supaya peluang ini jangan terlepas lagi. Kita kena perhatikan di sebelah Timur ini, kalau-kalau sudah lahir mujaddid itu. Supaya kita dapat bersamanya. Tetapi kalau kita mampu, eloklah kita berjuang untuk menjadi mujaddid tersebut. Kerana memang peluang ini terbuka kepada siapa saja umat Islam. Hanya bila kita tidak mampu, kenalah kita mencari-cari siapa dia itu, untuk kita bernaung dibawahnya. Bahkan sepatutnya setiap umat Islam di awal kurun ini walau di Barat atau di Timur, kena mengarahkan matanya ke Timur. Kerana janji itu berlaku di Timur.

Berdasarkan Hadis-Hadis tadi, kita juga diberitahu bahawa kebangkitan di Timur itu berlaku di tangan seorang Pemuda dari Bani Tamim (qabilah Quraisy). Pemuda yang dikatakan akan menyerahkan Panji-Panji Hitam kepada Imam Mahdi. Ertinya perjuangan Pemuda Bani Tamim dan Imam Mahdi berkait rapat, berhubungan dan bersambungan. Mungkin boleh diibaratkan seperti Nabi Harun kepada Nabi Musa. Dan saya melihat bahawa taraf kedua-duanya Pemuda Bani Tamim dan Imam Mahdi ini adalah mujaddid (mujaddid bersama untuk dua kurun).

Umat Islam sepatutnya berusaha untuk menjadikan dialah Pemuda Bani Tamim yang disabdakan itu. Supaya di tangannyalah jadual itu berlaku. Tidak ada salahnya dan tidak keterlaluan bila seseorang itu berebut-rebut untuk menjadi Pemuda yang disabdakan. Bahkan sepatutnya begitu, supaya kebangkitan itu benar-benar berlaku. Tetapi jika sekiranya kita tidak mampu untuk mencapai cita-cita yang amat tinggi itu, kita mesti melihat-lihat dan mencari-cari kalau-kalau ada orang lain yang mampu melakukannya. Bila ternyata adanya, maka kita mesti mengikutnya dan membantu perjuangannya. Tidak usahlah kita buat metod yang lain, kerana ALLAH tidak akan duakan wakil-wakil-Nya untuk satu masa. Kalau ada pun mereka mesti membawa materi dan metod yang sama.

Seorang mujaddid itu dapat dikesan melalui beberapa tanda:
1. Peribadinya yang lebih menonjol daripada ulama-ulama lain yang sezaman dengannya.
2. Hasil perjuangannya lebih dapat menegakkan syariat ALLAH dalam kehidupan jemaahnya daripada jemaah-jemaah lain. Juga ia tidak dapat dirosakkan oleh orang-orang yang menentangnya.


Sebab itu siapa yang ingin merebut peluang ini, silakanlah. Nama mujaddid atau nama Pemuda Bani Tamim itu tidak ditetapkan. Ertinya, siapa saja berpeluang untuk menjadi Pemuda Bani Tamim tersebut. Di sini diturunkan sebahagian daripada sifat-sifat pemimpin yang akan datang yang bakal menyerahkan Panji-Panji Hitam kepada Imam Mahdi, yang kebanyakannya dipetik dari kitab Aj Jami us Soghir oleh Imam As Sayuti.
Di antara sifat-sifatnya:

1. Dia ialah keturunan Arab, qabilah Quraisy dari Bani Tamim tetapi Arabnya sudah nipis kerana sudah bercampur dengan orang Ajam.
2. Badannya tidak tinggi tidak rendah, tidak besar dan tidak kecil.
3. Ciri-ciri pengikut-pengikutnya dikatakan wanitanya macam gagak-gagak hitam, lelaki berserban, jubah hijau. Kalau berjalan, bergerombolan yang menutup bumi menggerunkan hati yang memandang.
4. Di kalangan orang-orang cerdik, dia paling cerdik. Di kalangan orang kaya, dia ternyata lebih kaya. Walaupun pada hakikatnya dia tidak kaya.
5. Panji-Panji Hitam yang dibawanya di Timur berkibar juga di Khurasan, yakni di “negara belakang sungai” (Maa Waraa un Na- har). Ertinya, dia juga adalah pemimpin di Timur dan di Khurasan, di dalam sebuah jamaah.
6. Orang yang membawa Panji-Panji Hitam itu dikatakan “Mansur” yakni seorang yang dibantu oleh ALLAH, yang siapa me- nolongnya ALLAH akan menolongnya, siapa menghinanya ALLAH akan menghinanya.
7. Dikatakan juga dalam beberapa Hadis yang berkaitan, bahawa pembawa Panji-Panji Hitam itu hatinya bagaikan kepingan besi (jiwa kental dan berani). Dan mereka menjadi bagaikan rahib di malam hari dan singa di siangnya.
8. Pemimpin yang dilahirkan di Timur ini akan mendatangi seorang lelaki yang menunggunya di “negara belakang sungai”, yang dikatakan “Al Harith Harrath”.
9. Hasil perjuangannya, Pemuda Bani Tamim ini akan mendapat kuasa negara, di salah sebuah negara di sebelah Timur. Yang kuasa itulah yang dikatakan akan diserahkannya kepada Imamul Mahdi.

Demikianlah ciri-ciri pemimpin yang pasti datang dari Timur yang kemudiannya akan meluaskan gelanggangnya ke Khurasan. Siapa pun boleh mengusahakan terjadinya jadual ini di tangannya. Atau kalau tidak, dia mesti mencari-cari agar ketemu dengannya. Supaya dapat berbai’ah, menerima dan menolong perjuangannya.
Segala yang saya ceritakan di atas adalah sesuatu yang benar. Barangkali kita tidak pernah mendengar sebelumnya. Tetapi itu bukanlah alasan untuk saudara-saudari menolaknya. Kita hidup di zaman yang ilmu Islam sudah dikuburkan. Umat Islam pula sudah dikeronyok oleh musuh bagaikan makanan yang dikeronyok di dulang. Kita sekalipun ramai dengan ulama-ulama lulusan tinggi-tinggi, tetapi hanya umpama gunung buih yang bisa hancur oleh tusukan lidi. Sekularisme mencengkam jiwa kita hingga kita begitu gilakan dunia ini dan membelakangkan Akhirat sama sekali. Sedangkan Akhirat itu dibandingkan dengan dunia bagaikan air satu lautan terhadap setitik air. Harga dunia ini di sisi ALLAH tidak sampai sebelah sayap nyamuk.


Kita amat perlukan seseorang yang boleh memulihkan jiwa kita kepada watak yang sebenarnya. Sebab itu hari ini ALLAH telah perlakukan dunia ini dengan satu gerakan Islam yang tidak lagi terbendungkan oleh orang-orang yang tidak menyenanginya.
Sungguh dikatakan bahawa ianya sedang berubah dari kegelapan jahiliah kepada cahaya iman dan Islam. Ulama-ulama di Maghribi, Mesir dan Palestin memberitahu bahawa Islam akan datang kembali dari Timur. Sekarang ini paling menonjol kebangkitan Islam itu ialah di Malaysia. Kemudian diiringi kebangkitan itu oleh Indonesia, Thailand, Singapura dan Brunei. Orang Timur sedang sibuk mengamalkan syariat Islam di waktu bangsa-bangsa lain sekalipun orang Arab sedang lemah sekali.

Janganlah kita terkejut kalau dikatakan barangkali Pemuda Bani Tamim itu sudah lahir. Sebab kebangkitan yang begini menonjol tentunya ditangani oleh seorang yang bukan sebarang orang. Orang yang ALLAH dan Rasul sendiri menunjukinya. Tentu pula kita tertanya-tanya apa logiknya Pemuda bangsa Arab itu ada di Timur?
Kaum keluarga Rasulullah SAW memang asalnya berada di Tanah Arab sana. Tegasnya, mereka ramai berada di Makkah. Tetapi bukankah lebih kurang 100 tahun yang lalu, Makkah telah diserang oleh puak wahabi dari kalangan puak badawi? Puak itu kerana mahu melenyapkan mazhab-mazhab dalam Islam telah membinasakan pengamal-pengamal mazhab yang menguasai Makkah waktu itu. Maka yang sempat lari, larilah orang-orang Arab ini terutama mereka dari keturunan Bani Hasyim ke merata-rata tempat khususnya di Timur terutamanya di Tanah Jawa, Indonesia. Dan mereka terpaksa menyembunyikan keturunan mereka, kerana takut diburu oleh puak-puak wahabi, musuh Islam yang merosakkan Islam atas nama Islam itu. (Inilah yang Rasulullah maksudkan dalam Hadisnya, keluarganya ditimpa kebinasaan). Itupun jejak mereka masih diburu.


Apakah saudara-saudari tidak terfikir bahawa usaha-usaha untuk mengkristiankan dan mengwahabikan Indonesia secara serius itu adalah usaha yang halus tajaan Yahudi dan nasrani untuk membunuh kebangkitan Islam yang mungkin terjadi di sana? Malaysia
seperti tidak dipedulikan sangat oleh puak wahabi dan kristian itu kerana bangsa Malaysia bukan bangsa pejuang. Lagipun negara Malaysia dilihat tidak begitu berpotensi untuk kebangkitan itu. Kerana negara ini adalah anak emas penjajah.Maka dalam keadaan itulah putera-putera Arab dan Jawa itu berhijrah ke Tanah Melayu. Membawa bersamanya perjuangan Islam yang disembunyikan. Yang diperturunkan pula pada generasi anak cucunya.
Maka ALLAH SWT telah mentaqdirkan Malaysia sebagai tapak kebangkitan Islam di Timur seperti yang disabdakan. Mana tahu kalau salah seorang dari Bani Tamim itu, pindah ke Malaysia, berkahwin campur dengan orang-orang tempatan, kemudian melahirkan anak lelaki yang masih berdarah Quraisy itu. Sekalipun rupa lahirnya tidak lagi Arab yang tulen. Ini sama sekali tidak mustahil. Yang penting ialah watak dan hasil perjuangannya.

Memang umat Islam terutama ulama-ulama Arab mengira bahawa kebangkitan Islam di Khurasan itu dipelopori oleh bangsa Iran atau lraq atau lain-lain bangsa Arab di negara Arab. Tetapi ternyata bahawa revolusi Islam Iran sudah tamat riwayatnya. Khomeini pergi sebelum Imam Mahdinya keluar dari sembunyian. Iran kembali menjadi negara yang tidak Islamik masyarakatnya. Iraq juga kelihatan tampil sekejap untuk memukau dunia. Tetapi cuma seketika, lraq hancur lebur kemudiannya oleh bom-bom Amerika dan sekutu-sekutunya. Mana ada lagi negara Arab itu yang nampak berpotensi waktu ini?

Yang pasti Malaysia sedang mengepalai semua dalam usaha menglslamkan masyarakatnya. Sebab itulah kita cukup yakin bahawa negara Timur yang dikatakan oleh baginda Rasul itu ialah Malaysia. Panji-Panji Hitam itu pun jangan-jangan dari Malaysia. Dan mana tahu Pemuda Bani Tamim itu juga orang Arab yang dilahirkan di Malaysia? Pun tidak mustahil bahawa pemimpin itu juga akan membawa panji-panjinya ke Khurasan? Dan moga-moga Negara Islam mirip salafussoleh yang akan mula-mula tampil di dunia di akhir zaman ini ialah Malaysia. Ya, dengan kuasa ALLAH yang terlalu Maha Kuasa-Nya, moga-moga juga Malaysialah yang diserahkan kuasanya oleh Pemuda Bani Tamim kepada Imam Mahdi (seperti yang digambarkan di dalam Hadis).

wallahu a'lam..


 ·  · Share

No comments:

Post a Comment