Pages

There was an error in this gadget

Thursday, 13 October 2011

Sedalam Manakah Cintamu?

by in a relationship with on Saturday, 22 January 2011 at 11:20
Sedalam Manakah Cintamu?

by Tautan Hati on Saturday, January 22, 2011 at 3:56am



"Menurut Ibnu Qayyum didalam kitabnya Ad Daa wad Dawaa, setiap orang berbeza tingkatan cintanya terhadap Allah. Perbezaan ini tidak ada yang mengetahui secara pasti kecuali hanya Allah. Menurut Ibnu Qayyum lagi, seseorang tidak dianggap sebagai pemeluk agama Islam bila dihatinya tidak ada langsung rasa cinta ini.

Cinta mutlak inilah yang dapat melunakkan hati, meringankan beban, melenyapkan kebakhilan, menjernihkan hati, melatih jiwa dan dapat mendatangkan ketenangan hidup yang hakiki. Ianya juga adalah cinta yang dapat menerangi muka, melapangkan dada dan dapat menyebabkan hati menjadi hidup. 

Tapi yang menjadi persoalannya ialah bagaimana kita hendak mengetahui cintanya kita kepada Allah ?

Seorang penyair ada menyebut didalam syairnya,

Jika engkau masih punya keyakinan

Bahawa aku mencintaimu 

Mengapa engkau membiarkan suratku?

Cubalah renungkan 

Kelazatan kata yang terkandung didalamnya

Begitulah juga antara sebahagian tanda-tanda kita mencintai Allah. Iaitu dengan mencintai firman-firmanNya. Menurut Ibnu Qayyum didalam kitab yang sama, jika anda ingin mengetahui kadar cinta anda kepada Allah, maka lihatlah betapa besarnya cinta anda kepada Al-Quran.

Saydina Uthman bin Affan ra juga pernah berkata,

“ Jika hati kita ini bersih, tentu tidak akan pernah merasa kenyang dengan firman Allah.” 

Ternyata antara tanda untuk mendapatkan kelazatan di dalam mencintai Allah ialah dengan memperbanyakkan membaca Al-Quran serta memahami dan mendalaminya selalu.

Mungkin hadis sahih dibawah dapat memperjelaskan lagi betapa Al-Quran adalah sumber kebahagiaan yang abadi.

Rasulullah saw bersabda,

“ Tidaklah seorang hamba ditimpa kegundahan dan kesusahan kemudian ia berdoa, 

‘ Ya Allah, sesungguhnya aku adalah hambaMu, anak hamba lelakiMu dan anak hamba perempuanMu. Ubun-ubunku berada dalam kekuasaanMu. HukumMu berlaku padaku. Engkaulah yang adil dalam memberikan keputusan. Aku memohon kepadaMu, Ya Allah dengan setiap nama yang telah Engkau namakan Dirimu atau yang telah Engkau turunkan dalam kitabmu, atau yang telah Engkau ajarkan kepada seorang makhlukMu, atau Engkau sendiri yang mengetahui alam ghaibMu, agar Engkau jadikan Al-Quran yang mulia sebagai penawar hatiku, cahaya dadaku, penghapus kesusahanku, pelenyap kegundahan dan keresahanku’ 

…melainkan Allah akan melenyapkan kegundahan dan keresahannya dan akan menggantikannya dengan kegembiraan. 

Lalu para sahabat bertanya: ‘Wahai Rasulullah hendaknya tuan berkenan mengajarkan kami.’ 

Rasulullah saw bersabda: ‘ Sebaiknya orang yang telah mendengarkan agar mengajarkannya.”

(Sahih, Hadis Riwayat Ahmad dan Ibnu Hibban)

Dan akhir sekali sudahkah anda menilai kembali sejauh mana cinta anda kepadaNya? Jika belum, alangkah eloknya jika anda jadikan hari ini sebagai permulaannya. 

Sebagaimana kata Pythagoras, philosopher Greek pada tahun 570BC dulu,” The beginning is half of everything.”

No comments:

Post a Comment